Enyahkan Demam Berdarah !

Tak dapat dipungkiri bahwa setiap terjadinya pergantian musim selalu diikuti dengan munculnya panyakit-penyakit musiman, seperti diare dan demam berdarah. Penyakit-penyakit ini sudah cukup dikenal lama oleh masyarakat terutama pada golongan ekonomi lemah. Namun belakangan penyakit ini kerapkali tidak memandang status sosial. Demikian pula dengan penyakit demam berdarah. Setiap pergantian musim dari musim kemarau ke musim hujan atau sebaliknya, penyakit demam berdarah selalu dan selalu muncul di tengah masyarakat. Tidak peduli di pedesaan maupun perkotaan. Sehingga tak heran bila penyakit ini seringkali dijumpai di tempat-tempat pelayanan kesehatan, mulai dari rumah sakit, poliklinik, puskesmas dan bahkan sampai di pelayanan kesehatan terendah sekalipun yaitu polindes dan poskesdes/poskeskel. Biasanya penyakit demam berdarah ini lebih sering terjadi pada awal musim penghujan karena pada saat tersebut orang-orang banyak yang lengah terhadap kebiasaan untuk menerapkan Pemberantasan Sarang Nyamuk (PSN) di rumah dan lingkungan masing-masing. Pada saat kelengahan itulah biasanya nyamuk penyebar maut Aedes aegyptiberkembang dengan pesat.

Penyakit Endemik

Demam Berdarah Dengue (DBD) merupakan salah satu penyakit infeksi yang sampai saat ini masih merupakan masalah kesehatan di Indonesia, khususnya di kota-kota besar sejalan dengan meningkatnya mobilitas dan kepadatan penduduk. Seluruh wilayah Indonesia, termasuk wilayah Jakarta mempunyai resiko untuk terjangkit penyakit DBD ini, karena virus dan nyamuk pembawanya (Aedes Aegypti) tersebar luas baik di rumah-rumah maupun tempat-tempat umum kecuali yang berketinggian lebih dari 100 meter di atas permukaan laut.

Penyakit ini sudah diketahui sejak beberapa dekade yang lalu, tetapi patofisiologisnya (penyebab penyakitnya) belum diketahui dengan pasti hingga saat ini. Biasanya DBD diawali dengan infeksi berat yang ditandai dengan renjatan dan/ atau perdarahan yang merupakan penyebab utama kematian. DBD hanya dapat ditularkan melalui gigitan nyamuk Aedes Aegypti yang telah terinfeksi terlebih duhulu oleh virus dari penderita lain. Jangan salah sangka bahwa nyamuk ini berkembang biak hanya di genangan air jemih di dalam maupun di sekitar rumah, bukan di got atau comberan. Nyamuk ini kesukaannya hinggap pada pakaian yang digantung dan berwarna gelap dan menggigit manusia biasanya pada siang hari. Untuk mengenali nyamuk jenis ini dengan nyamuk lain (Anopheles) biasanya bisa kita lihat dari posisi menggigit. Nyamuk Aedes Aegypti bila menggigit (menghisap darah) adalah dengan posisi sejajar dengan kulit, sedangkan nyamuk anopheles biasanya dengan menungging.

Gejala Demam Berdarah

Bila kebetulan salah seorang anggota keluarga kita tertular Demam Berdarah Dengue (DBD), tidak perlu panik. Kenalilah tanda dan gejala penyakit ini yaitu :

  1. Demam tinggi yang timbul mendadak
  2. Demam berlangsung tidak lebih 7 hari (bila demam sudah lebih 7 hari lebih mungkin pasien menderita demam tifoid/ tipus)
  3. Pada sebagian penderita timbul pendarahan berupa bintik-bintik merah di kulit seperti bekas gigitan nyamuk, tetapi bila kulit direnggangkan bintik-bintik merah itu tidak hilang, berbeda dengan bekas gigitan nyamuk jenis Anopheles yang hilang bila kulit direnggangkan. Pada penderita yang lebih berat akan timbul perdarahan dari hidung (mimisan) atau mulut (muntah darah)
  4. Pada keadaan yang lebih serius lagi akan timbul perdarahan yang lebih banyak, ujung jari-jari kaki dan tangan dingin kebiru-biruan (pada kondisi ini penderita sudah jatuh pada renjatan) dan merupakan pertanda emergency (darurat) di mana penderita harus segera dibawa berobat ke Puskesmas atau rumah sakit
  5. Untuk lebih meyakinkan, harus dilakukan pemeriksaan laboratorium, terutama pada hari-hari awal demam.

Bagaimana Pertolongan Pertama?

Bila sudah curiga sakit demam berdarah, berikan pertolongan pertama berupa kompres dingin untuk menurunkan demam dan beri minum yang banyak dengan cairan yang ada di rumah seperti air teh manis, susu, sirup, oralit atau air putih biasa. Bahaya utama penyakit demam berdarah adalah tubuh kekurangan cairan sebagai akibat cairan dari pernbuluh darah merembes ke luar pembuluh. Keadaan inilah yang merupakan akibat serius pada penderita DBD, meskipun tidak tampak tanda-tanda perdarahan. Keluarga juga boleh memberi obat penurun panas, tetapi bukan obat-obat penurun panas yang mengandung asam salisilat seperti banyak obat penurun panas yang beredar di pasaran. Hubungi dokter keluarga Anda untuk memberikan obat penurun panas yang sesuai bagi penderita demam berdarah.

Cara Penanggulangan DBD

DBD hanya dapat dibasmi dengan cara memutus rantai perkembangan nyamuk jenis Aedes Aegypti. Bila hanya membunuh nyamuknya saja belumlah cukup, selama jentik-jentiknya masih dibiarkan hidup. Karena itu cara yang tepat adalah dengan memutus mata rantai pertumbuhan jentik-jentik tersebut dengan menggerakkan masyarakat untuk berpartisipasi melaksanakan Pemberantasan Sarang Nyamuk (PSN) di rumah dan di lingkungan masing-masing secara berkesinambungan, paling tidak dua minggu sekali.

Pada dasarnya PSN dilakukan dengan menerapkan prinsip-prinsip 3 M plus yaitu,

  1. M1: Menguras dan mengeringkan bak mandi/bak penampungan air jernih paling kurang sekali seminggu
  2. M2: Menutup rapat tempat-tempat penampungan air jernih (seperti bak air cadangan dan tempayan) agar tidak dimasuki nyamuk Aedes Aegypti untuk meletakkan telurnya
  3. M3: Meniadakan/ mengubur barang-barang bekas yang berserakan yang mungkin menampung air hujan di pekarangan (seperti aki bekas, ban bekas, botol pecah, gelas/ plastik air minum kemasan, plastik, tempurung, dll)
  4. M4: Memelihara ikan pada bak mandi

Dengan 3M plus ini nyamuk tidak berhasil bertelur di bak penampungan air jernih sehingga tidak ada jentik-jentik, termasuk juga tidak akan lahir nyamuk dewasa baru. Apabila seluruh keluarga secara sadar menerapkan 3 M plus ini bersama-sama tentu penularan penyakit Demam Berdarah Dengue dapat kita kendalikan dan lama-kelamaan kita dapat bebas dari penyakit demam berdarah.

Ingat! Prinsip “mencegah lebih baik daripada mengobati” perlu diterapkan dalam kehidupan sehari-hari, termasuk dalam upaya penanggulangan penyakit Demam Berdarah. Mengapa? Karena bila kita sudah jatuh sakit, tentunya biaya yang dikeluarkan akan lebih banyak pula, antara lain untuk pengobatan ke dokter, pemeriksaan laboratorium dan pembelian obat, yang akan membuang waktu, tenaga dan biaya lebih banyak dibandingkan dengan upaya pencegahan yang relatif tidak mengeluarkan biaya apapun.

Dari segi ekonomi jelas tindakan kuratif membutuhkan biaya yang cukup besar dibandingkan dengan tindakan preventif (pencegahan). Oleh karena itu berkaitan dengan penyakit demam berdarah ini yang setiap tahun selalu mewabah ini, bagaimana sikap kita sebagai anggota masyarakat? Health is not everything, but without health everything is nothing (Kesehatan bukanlah segala-galanya, namun tanpa kesehatan segalanya menjadi tidak berarti)

Kesimpulan

  1. Peran keluarga dalam penanggulangan DBD sangat besar terutama dalam bidang pertolongan pertama dan pemberantasan di rumah
  2. Pencegahan DBD yang ampuh dan murah adalah dengan Pemberantasan Sarang Nyamuk (PSN) melalui 3 M plus untuk meniadakan jentiknya.
  3. Pelaksanaan kampanye Pemberantasan Sarang Nyamuk harus dilakukan secara luas.
Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

%d bloggers like this: